Tentang Bayi : Made In Germany Built Up in Indonesia

Bulan Juli kami memutuskan untuk pulang ke Indonesia, bulan Agustus saya terlambat datang bulan. Tapi ya, karena siklus bulanan saya memang cenderung lama dan kurang teratur saya cuek saja. Mungkin kecapekan saja pikir saya. Bulan Agustus itu memang saya kerja sampingan jadi pengganti orang yang liburan summer (urlaubsvetretung). Hampir setiap hari saya kerja 4-6 jam. Cari uang buat jalan-jalan sebelum pulang sekaligus tabungan buat di Indonesia. 

Akhir bulan Agustus saya iseng-iseng testpack, hasilnya negatif. Jadi saya lanjutkan saja kesibukan saya tanpa banyak pikiran :P

Bulan September, hampir sebulan penuh saya sibuk menjamu tamu. Teman saya datang. Mertua datang. Hampir tiga minggu penuh kami jalan-jalan keliling keliling. Berlin, Roma, Napoli, Budapest, dan Vienna. Angkat angkat koper kesana kemari. Lari lari mengejar bis, kereta, trem, metro. Malah waktu mengunjungi Pompeii kami sempat memutari kesembilan sektor kotanya tanpa ragu-ragu. 

Sementara itu si bulan belum nongol juga. Saya masih tidak curiga. Ah paling juga kecapekan pikir saya, namanya juga satu bulan ini sibuk ampun-ampunan. Satu-satunya yang bikin saya agak heran adalah saya jadi agak cepat capek, kadang-kadang sampai merasa tidak punya energi lagi. Tapi lagi-lagi karena saya orangnya nggak suka merasa rasa jadi ya dianggap hanya kecapekan biasa. Bagaimanapun selama jalan-jalan setiap hari kami bisa menempuh jarak hampir 10 km dengan berjalan kaki. Pastilah capek. 

Minggu terakhir di bulan September kami habiskan untuk persiapan pindah kembali ke Indonesia. Sortir barang-barang, packing, wrapping, timbang, atur ini atur itu. Janjian ini janjian itu. Si bulan belum nongol juga. Saya jadi agak curiga. Jangan-jangan hamil beneran ini.

Akhirnya suatu subuh saya memutuskan untuk testpack. Dan hasilnya jreng-jreng :


Hari itu hampir 4 kali saya testpack. Pakai testpack 10 cent-an plus pakai testpack canggih 11 euro-an yang bisa memberitahu usia kehamilan. Walaupun false positive sangat jarang terjadi tapi ya tetap saja agak ragu. Lha wong saya sudah 4 tahun bolak balik testpack hasilnya negatif. Nggak nyambung ya? :))


Test pack canggih bilang saat itu usia kehamilan saya 2-3 minggu.

Kami memutuskan untuk tidak memberitahu siapa-siapa terlebih dahulu. For the sake of our insanity. Masalahnya pertama kami baru akan pulang pertengahan Oktober, dan dari awal Oktober terpaksa mengungsi ke rumah teman di Belanda, karena kontrak rumah di Jerman sudah habis. Kedua kami sudah tidak bisa bikin janji dengan dokter kandungan, karena minimum waktu janjian adalah 3 minggu. Sementara waktu kami di Jerman tinggal 5 hari. Jadi kami cuma bisa pasrah, apapun yang terjadi, karena semua tiket sudah dibeli dan semua urusan sudah diatur.

Intinya demi kewarasan bersama a.k.a mengurangi kekuatiran berlebih oleh pihak-pihak VVIP di Indonesia, kami memutuskan untuk menyimpan dahulu berita ini sampai jelas semuanya. Hal terbaik yang bisa kami lakukan demi si bayi adalah beli vitamin hamil yang pernah direkomendasikan oleh dokter kandungan saya di Jerman (Femibion) dan mencoba mengatur pola makan dan tidur sebaik-baiknya selama ada di kondisi "sementara".

Di Amsterdam kami berdua sempat sakit. Suami flu sampai demam, saya flu dan batuk. Teman-teman kuliah  yang kami tumpangi di Amsterdam, sampai prihatin karena dua minggu di sana kerjaan kami cuma ngeruntel di sofa bed. Lelah ntaaann...lelah... Hahahaha!

Alhamdulillah ini bayi baik sekali. Walaupun selama di Amsterdam ibunya sempat super males makan (kejadian langka nih buat saya), tapi tidak sampai mual berlebih atau muntah muntah. Jadi segala makanan masih bisa masuk. Susu, coklat, keju dan sebagainya yang suka bikin eneg juga, walaupun kadang-kadang harus disogok sebotol Mogu-Mogu lebih dulu, biar mualnya agak hilang. Ini bayi orang Indonesia sekali nampaknya, tidak hobi makanan bule, maunya cepat lari ke warteg saja.

Tanggal 15 Oktober akhirnya kami pulang ke Indonesia. Besoknya sesampainya Jakarta, kami menemukan berkah di rumah eyangnya suami ada satu ayam utuh Suharti. Langsung deh ludes hanya oleh kami berdua. Hahahah! Sampai eyang komentar "Ini anak dua kasihan amat, susah makan kali ya di Eropa, kok kayaknya kelaperan banget" :)))

Well, welcome back to Indonesia, welcome back my appetite, dan sampai sekarang saya nggak pernah males makan lagi :P

2 comments

  1. Restuuu selamaaat!! Btw Tu Pompeii dikunjungi semua? Gue baru masuk Pompeii langsung cari pintu keluar ga sanggup luas banget haha

    ReplyDelete
  2. Thanks Bat :D Iyaaaa kita puterin yang bisa diputerin. Fariz selalu ngerasa rugi kalau nggak menjelajah semua muanya. Jadi kita datengin deh tuh segala sudut dari Villa Dei Misteri sampai Amphiteater, dari daerah rumah orang kaya ampe pasar. Hahaha! Untung ada 2 region yang ditutup juga sih. Pegel juga lumayan :P

    ReplyDelete