Heatwave Eropa 2015


Eropa sedang dilanda heatwave. Suhu udara bisa sampai 41 grad. Padahal lagi puasa, yang by the way waktunya lama dari jam 3 pagi sampai setengah 10 malam. Tapi ya sudah mau gimana lagi,  dinikmati saja.

Buat yang bingung kenapa protes udara panas padahal saya kan juga dari wilayah tropis yang suhu udara hariannya juga sampai 35 grad...

Masalahnya udara panas di Jerman ini beda sama udara panas di Indonesia. Mungkin karena jauh dari laut, mungkin juga karena Stuttgart letaknya di cekungan. Tiap kali panas lebih dari 33 grad langsung nggak ada angin. Jadi nggak ada istilahnya berteduh di bawah pohon terus kena anging semilir. Apalagi berteduh dibawah pohon sambil nyeruput teh botol.

Mana kelembapan juga rendah banget jadi kulit kerasa super kering dan sebelnya, walaupun super kepanasan, tapi nggak bisa keringetan gembrobyos, jadi badan kerasa panas!

Usaha kipas-kipas pakai kardus (karena kami nggak punya kipas angin) juga hanya menghasilkan angin panas. Paling enak sih kayaknya pake air cooler portable (kalau permanen pasangnya kudu pakai ijin) yang literally sistemnya nyedot udara panas terus mengubah itu utara jadi dingon. Problem ist alat macam itu udah mah ukurannya gede banget harganya 800 euro ke atas. Ya manalah awak sanggup beli. Kalaupun ada duitnya mending dipake buat pergi ngadem ke Eropa utara.

Sebelnya orang-orang Jerman ini nampaknya agak anti AC (udah beberapa kali katanya dibahas di berita). Jadi mau ngadem di mall juga percuma...AC nya minim.

Gedung kantoran juga banyak yang nggak ber-AC. Saya bingung itu pada mau kerja gimana ya orang-orang. Saya yang nggak ngapa ngapain di rumah dengan jendela kebuka lebar aja udah ngerasa kayak udang di rebus, gimana yang harus berjam-jam diem di kantor tanpa AC dengan jendela cuma seuprit. Pantesan orang-orang jadi jutek dan galak galak banget. At least ibu-ibu di Auslanderbehorde yang jutek banget waktu kami minta ubah jadwal termin perpanjangan residence permit.

Ya sudahlah, kita nikmati saja udara panas ini. Nanti pas winter salju tebal dan suhu sampai minus 9 juga pengen udara anget. Yah namanya juga manusia :)))

No comments