Makanan Makanan Nostalgia

Saya punya beberapa makanan nostalgia yang pernah saya kreasi ulang di Stuttgart. Namun karena proses kreasi ulang masakan tersebut hanya berdasarkan ingatan saya, ditambah dengan keterbatasan bahan dan kemampuan mengolah masakan, rasa dan rupa makanan yang dihasilkan mungkin cukup berbeda dengan aslinya. Tapi yang pasti memorinya tetap sama.  Ini ceritanya, in no particular order :

1. Badak Sambel
Di Semarang bakwan/bala bala disebut dengan istilah badak. Saya nggak tau sih kenapa gorengan dari campuran sayuran dan adonan tepung itu bisa dikaitkan dengan badak. Nggak yakin juga apakah badak yang dimaksud disini beneran badak binatang bercula ataukah hal yang lain. Yah siapa tau badak ini nama orang yang membawa teknik menggoreng sayur tersebut ke nusantara. Misalnya Chong Wei Bada. Gitu. Sapa tau kan? Hehe!

Aniwei, badak sambel ini adalah makanan khas yang setahu saya cuma dijual di kantin SMA 3 Semarang. Tempat saya dulu bersekolah dari tahun 2001 - 2004. Sebenarnya konsep Badak Sambel ini biasa saja:  badak dipotong potong kemudian dikucuri sambal kacang dan di atasnya diberi sambal merah. Seingat saya sih makannya pakai nasi atau bisa juga dimakan begitu saja.   

Waktu SMA terus terang saya tidak begitu suka jajan di kantin sekolah. Karena setiap habis makan disana baju saya pasti bau minyak dan gorengan. Hehe! Mana Semarang dari dulu panas banget dan waktu itu sekolah saya belum ber-AC jadi baunya nggak ilang-ilang. Jadi saya lebih suka nongkrong di Mushola (Ahem!).

Sebenarnya saya juga nggak hobi-hobi amat makan badak sambel ini. Soalnya bentuk rupanya yang dijual di sekolah dulu menurut saya kurang meyakinkan :P Kalau saya tidak salah ingat, kalaupun saya ke kantin, saya lebih sering memesan makanan yang lain. Tapi entah kenapa yang saya paling ingat tetap makanan legendaris SMA saya ini.  

Badak sambel yang saya bikin benar-benar cuma bakwan disiram sambel kacang (sambel pecel karangsari), dimakan dengan kentang dan sayur. Biasanya sih mentimun atau bayam rebus. Jadi kebalikan pecel semarang lah. Kalau pecel kan sayurnya yang banyak, bakwannya cuma buat kriuk kriuk aja, kalau ini bakwannya yang banyak,  sayurnya sih biar nggak merasa bersalah doang makan gorengan :P
Badak Sambel

2. Sosis Kentang + Saos Tomat dan Kecap

Waktu kecil, salah satu comfort food saya adalah sosis dan kentang goreng yang dimakan dengan campuran saos tomat dan kecap. Karena orang jawa kali ya, semua harus dikasih kecap. Seingat saya makanan ini sering muncul saat weekend, atau saat  bulan puasa, atau jadi bekal piknik. Entah kenapa dulu ibu saya selalu mengiris ujung sosis sehingga ketika digoreng si sosis mekar seperti bunga. Rasanya enak banget dimakan sore sore, hujan-hujan, sambil nonton Satria Baja Hitam :P

Mungkin ya ibu saya ini visioner, tahu kalau anaknya suatu saat bakal nyicip tinggal di Jerman. Jadi dari kecil sering dikasih kentang sosis. Karena setelah tinggal di Jerman saya jadi sering teringat makanan kesukaan saya waktu kecil tersebut.  Bagaimana tidak, di sini sosis dan kentang termasuk bahan makanan utama. Currywurst yang notabene cuma sosis bakar dilumuri saos tomat dan bumbu kare merupakan salah satu makanan tradisional yang kepopulerannya kalau di Indonesia bisa disejajarkan dengan sate madura. Sementara kentang adalah karbohidrat pokok di Jerman. Saking hobinya orang sini sama kentang, di Jerman ini jenis kentang dibagi-bagi berdasarkan kegunaannya. Ada kentang khusus untuk puree, dibakar, digoreng, atau dibikin gratin. Saya sih biasanya masak kentang apa saja yang ada. Soalnya buat saya rasanya sama sama saja, walaupun harus diakui memang jauh lebih enak dari kentang di Indonesia. Hehehe! 

Lucunya, untuk membuat ulang sosis kentang seperti yang sering saya makan di Semarang, saya harus beli sosis halal yang paling murah yang ada di toko turki. Sosis lainnya teksturnya tidak sama dengan sosis yang saya makan di Indonesia. Terlalu luxus. Terlalu bule. Hahaha! Cuma sosis sapi seharga 4 euro/1.5 kg ini saja yang cocok banget dibikin makanan begini.

Sosis kentang yang ada di foto ini sebenarnya currywurst. Bumbunya pakai bumbu instan Knoor dan sosis kentangnya dipanggang bukan digoreng. Karena saya males ngegoreng. Nyiprat-nyiprat. Tapi rasanya mirip mirip lah sama yang sering saya makan waktu kecil :P

Sosis Kentang + Saos Tomat

3. Onion Ring
Waktu kuliah, saya dan teman saya Vidi sempat terobsesi dengan namanya onion ring. Onion ring itu lingkaran bawang bombay yang dilumuri tepung kemudian digoreng. Ada kali 10 kami mencoba membuatnya di kosan Vidi. Semua percobaan gagal. Onion ring yang dihasilkan tetap soggy (lembek) karena tepungnya nggak mau nempel. Kalaupun ada bagian-bagian yang nempel hasilnya nggak keriuk keriuk seperti yang dijual di restoran-restoran. Padahal bikinnya udah pake tepung kobe loh. Haha! Tentu saja karena waktu itu belum ada youtube dan internet belum sekencang sekarang, jadi sampai kami lulus kuliahpun onion ring masih jadi misteri besar. Hingga akhirnya beberapa waktu kemarin saya ingat kalau pernah penasaran dengan onion ring. Setelah melakukan riset cukup mendalam (halah), akhirnya saya menyimpulkan kalau coating yang perfect untuk onion ring kriuk ada pada jenis dan perbandingan jumlah tepung yang digunakan.

Coating yang digunakan ada dua macam, basah dan kering. Coating basah terbuat dari campuran tepung terigu, jagung, dan kentang dengan perbandingan 2:1:1 yang diberi air soda (kalau di Jerman air mineralnya bersoda, kalau di Indonesia mungkin bisa pakai air biasa ditambah satu sendok teh baking soda). Coating kering cuma tepung panir. Bumbu coatingnya sih sesuai selera lah. Bisa asin, manis, asem, tergantung yang dimasukin. Hehehe! Tapi intinya dengan adonan coating yang ini onion ring yang dihasilkan beneran kriuk kriuk.

Untuk bikin Onion Ring, sebenernya bisa pakai bawang bombay apapun. Tapi di Jerman, biasanya saya pakai Gemusezwiebel atau bawang bombay sayur. Ada tiga jenis bawang bombay disini speisezwibel atau bawang bombay yang biasa dipakai buat bumbu, gemusezwiebel yang biasanya dipanggang atau jadi bahan soup, dan rote zwiebel atau bawang bombay merah yang umum dipakai di salad. Saya pakai gemusezwiebel karena ukurannya besar besar, jadi ring yang didapet juga lebih tebal dan besar. Lihat aja gambarnya, cakep kan? :P

Onion Ring (Close Up)

Sayangnya saya belum berhasil nemu cara bikin onion ring yang dipanggang di oven. Pernah nyoba sendiri pakai coating untuk ayam tapi gosong. Mungkin karena onion ring nggak berminyak sih ya, nggak kayak ayam jadi pas dalam oven nggak ke"goreng". Yah pokoknya walaupun tetep jarang bikin karena males goreng-goreng, saya sudah nggak penasaran lagi sama onion ring yang kriuk kriuk kayak di restoran :D
Onion Ring
4. Sop Makaroni
Sop makaroni ini lebih karena sentimental makanan Indonesia aja sih, nggak ada kenangan khususnya. Jadi di Indonesia, atau jangan-jangan cuma di rumah saya saja ya, sup ayam atau daging kadang-kadang dikasih makaroni. Oke istilah kerennya macaroni. Walaupun setelah dipikir pikir macaroni ini kan udah pasta ya, tapi tetep kalau di Indonesia dimakannya pakai nasi. Soup yang saya bikin ini udah versi super nyelenehnya sih. Pertama pakainya fusilli bukan macaroni, dagingnya pakai sosis, dan sayurnya cuma daun bawang. Soalnya pas bikin saya pas belum belanja sayur. Habisan udaranya lagi dingin banget jadi males keluar. Di lemari pendingin adanya cuma terong sama zuchini. Kalau dipake kan lebih nggak nyambung ya?

Soup ini yang makan saya aja. Suami mah nggak doyan sup supan. Kecuali yang cream dan bisa dimakan sama roti. Versi yang ini saya kasih kuning tenor. Biar kenyang (halah). Untuk bumbunya kebetulan habis dikasih temen bumbu racik sop Indofood. Hahahaha! Ketauan ya pemalesnya :P 


5. Kroket Ayam
Kenangan tentang kroket ayam ini adalah yang paling random. Waktu SMP saya pernah ada tugas pelajaran Bahasa Indonesia untuk membuat kroket ayam sesuai resep yang tertera di buku pelajaran. Saya udah nggak tau lagi mana yang lebih random. Ada resep kroket di buku pelajaran bahasa Indonesia atau guru bahasa Indonesia saya yang niat banget ngasih tugas bikin kroket, padahal guru Tata Boga aja bahkan nggak kepikiran ngasih tugas goreng tempe. Tugasnya kelompok lagi. Hehe!
Alhasil suatu sore saya dan teman-teman berkumpul di rumah untuk bikin kroket. Sebenernya yang harusnya dapet nilai si mbak yang bantu di rumah sih. Soalnya dia semua yang masak :P

Ahnewei buswei kroket ini terbuat dari semua bahan yang enak : mentega, ayam, susu, keju, jamur, tepung, telor. Digoreng pula. Tapi versi yang saya bikin sendiri di Stuttgart saya kasih potongan wortel dan kacang polong. Biar sehat dikit (halah). Susunya juga saya usahakan pakai yang low fat. Takarannya mah ngarang aja, pokoknya prinsip saya bahannya udah enak hasilnya pasti enak. Hehe! Hasilnya nggak mengecewakan kok. Sempet dibawa buat bekel jalan-jalan bareng segala dan orang-orang yang makan bilang enak. Sampe ada yang minta resepnya. Pastinya si kroket ini udah kayak makan berat. Makan dua aja kenyang. Atau kalau kasus saya, makan 3 lah baru kenyang :P
Kroket Ayam
6. Pho 
Tahun 2010 saya backpacking dengan teman-teman ke beberapa negara di Asia Tenggara. Saat itu kami masih belum punya banyak uang. Sekarang juga sih, tapi dulu lebih nggak punya uang lagi. Hehe! Jadi setiap pengeluaran diupayakan sehemat mungkin. Ketika sedang di Ho Chi Min city, saya ingat kami ingin mencicip pho, makanan khas Vietnam. Masalahnya kebanyakan pho yang dijual menggunakan daging babi. Karena kebetulan di rombongan kami semuanya muslim, kami jadi tidak bisa makan. 

Akhirnya suatu saat kami menemukan restoran pho halal. Tapi mungkin karena halal, bagi kami saat itu, harganya jadi cukup mahal. Kalau tidak salah sekitar 6 USD/mangkuk. Setelah berembuk, daripada penasaran, akhirnya kami memesan 3 mangkuk. Untuk bersepuluh. 

Saya sudah tidak ingat rasa pho yang kami cicipi di Vietnam. Cuma ingat bahwa rasa tersebut belum pernah saya rasakan sebelumnya. Ada rasa khas yang selalu saya temukan di masakan Thailand atau Vietnam. Cuma saya tidak tahu itu rasa apa. 

Sewaktu pindah ke Stuttgart, suami menunjukkan restoran Vietnam yang tidak menggunakan babi. Kami sering makan di sana kalau saya malas masak. Rasa pho-nya miriplah dengan pho yang saya rasakan di Vietnam. Belakangan saya baru tahu kalau rasa pho yang khas berasal dari daun koriander. 

Semenjak itu sudah beberapa kali saya mencoba membuat pho sendiri. Pakai resep yang gampang tentu saja, karena aslinya untuk memasak pho membutuhkan waktu yang lama. Rasa pho yang saya masak mungkin tidak sekaya rasa pho yang dijual di restoran, tapi lumayan mirip lah. Key point rasanya dapet. Walaupun kadang-kadang kalau saya meleng rasanya bisa jadi mirip rasa kuah bakso biasa. Yah phokoke enak lah :P  

Pho
7. Tahu Aci Tegal
Waktu kecil, saat lebaran keluarga saya biasanya melakukan perjalanan mudik dari Semarang ke Bandung. Agak tidak biasa memang, disaat kebanyakan orang melakukan perjalanan dari barat ke timur, kami malah berjalan dari timur ke barat. Salah satu hal yang saya ingat dari perjalanan ini adalah makan tahu aci tegal. Kalau tidak salah toko yang sering kami sambangi namanya tahu tegal "Murni". Toko ini seingat saya cukup terkenal, sehingga untuk membeli tahu kami harus mengantri beberapa saat. 

Dari tahu tegal sebenarnya saya paling cuka bagian Aci-nya. Tahunya sendiri sih sebenarnya biasa saja :P. Mengantri selama setengah jam, biasanya tahu yang dibeli habis dalam waktu kurang dari 10 menit. Hehe! 

Di Stuttgart saya baru dua kali membuat tahu tegal. Repot bikinnya. Apalagi tahu disini harus direbus dulu dengan bumbu supaya kuning dan berasa. Paling susah adalah bagian menempelkan aci ke tahu. Saking sebalnya karena adonannya lepas terus, akhirnya saya oleskan aci ke sisi tahu yang lebar, seperti terlihat di gambar. Selain supaya acinya lebih banyak juga supaya lebih gampang membuatnya. 

Adek saya sekarang menikah dengan orang asli tegal. Jadilah tahu Tegal ini juga makin sering muncul di kehidupan keluarga kami :D

Tahu Aci Tegal

Itu tentang makanan nostalgia saya. Akhir akhir ini banyak posting soal makanan ya? hehehe! Laper muluk mereun. Atau nggak ada kerjaan jadi yang dipikirin masak hahah :P








No comments