Saya pikir saya jenius bahasa...

...ternyata memang hanya ilusi.

Karena saya "terpaksa" harus bicara bahasa Jerman selama tinggal di sini, saya sampai sudah tidak bisa membedakan orang ngomong pakai bahasa apa.

Suatu hari di kereta saya dengar sekelompok orang bicara pakai bahasa "Jerman". Eh kok saya bisa paham apa yang mereka bicarakan. Saya pikir saya sudah dapat "pencerahan" bahasa yang akhirnya membuat saya ngerti bahasa Jerman. Setelah beberapa saat dengan takjub mendengarkan barulah saya sadar, bahwa mereka bicara pakai bahasa Inggris :|
Walaupun logatnya nggak biasa, tapi mereka cuma ngomong bahasa Inggris biasa. Pantesan saya mudeng.

Lain waktu saya sempet ngomong sama orang Jerman, karena dia ngomongnya cepet banget saya bilang pake bahasa Inggris aja deh, soalnya saya nggak mudeng-mudeng amat bahasa Jerman. Dia langsung protes bilang "But I'm talking in English!". Baru deh saya ngeh dia memang ngomong pakai bahasa Inggris walaupun dengan logat Jerman. Ya maap deh Pak bahasa Inggris saya juga terbatas. Hehe!

Jadi inget, waktu dulu pergi ke Disneyland Hongkong, pas lagi ngantri di belakang saya ada rombongan nenek nenek orang "lokal" yang ribut bicara. Karena ngantrinya agak lama dan mereka ngomong terus, mau nggak mau saya jadi mendengarkan. Lama lama saya kaget kok saya ngeh sama apa yang mereka omongin. Sudah sedikit berharap 5 hari di Hongkong dan terus-terusan denger bahasa Cina akhirnya bikin saya ngerti bahasa Cina dengan sendirinya.

Tapi setelah beberapa saat saya dengarkan dengan seksama barulah saya sadar. Itu nenek nenek bukan pada ngomong Cina tapi ngomong bahasa Jawa. Arek Suroboyo rupanya. Ealah :|

No comments