Orang - Orang Menyebalkan di Bioskop


1. Orang yang Hobi komentar. Keras keras. Nggak Berhenti Berhenti Sepanjang Film.
Masih mending kalau yang dikomentarin itu hal hal yang memang pantas dikomentarin. Nyebelin itu kalau yang dikomentarin adalah hal hal nggak penting, seperti : “Warna lipstiknya nggak cocok deh”, “Mobilnya kok biru sih?”, “Layarnya kok burem?!”, “Ih ini siapa sih yang bau kaki?! (Bukan saya!)”
Untuk orang orang seperti ini saya sarankan dengan sangat untuk mempelajari ilmu kebatinan secara lebih mendalam. Terutama dalam bidang ngebatin. Alias mengucapkan semua komentar di dalam hati saja. Karena sungguh nggak ada yang peduli sama hal hal yang Anda komentari. Kecuali mungkin yang tentang bau kaki. Yayaya.

Oh dan yang layarnya burem, sebelum komentar keras keras, coba kacamata 3D-nya dipake.

O_o

2. Orang yang Suka Menjelaskan. Keras keras. Tanpa Diminta.
Tau kan, orang orang yang sepertinya merasa punya tanggung jawab untuk menjelaskan setiap kejadian di film ke semua orang disekitarnya.
Menurut pengamatan saya pribadi, kebanyakan yang kelakuannya begini orang yang lagi salah tingkah karena PDKT, baru jadian, gebetannya duduk di sebelah. Atau emang orangnya suka show off. Sebenernya kalau penjelasannya memang penting sih nggak papa. Mengganggu tapi masih bisa diterima. Menyebalkan itu kalau penjelasan diberikan dengan suara keras dan informasi yang disampaikan sudah diketahui secara umum.  Semacam :
“Leonardo Di Caprio yang maen Titanic”, “Book itu bahasa inggrisnya buku”, “ yang dikanan itu pintu exit buat keluar”, “Pop Corn itu dibikin dari Jagung”.
Jadi, kepada mereka mereka yang merasa memiliki kewajiban untuk menjadi Wikipedia berjalan, saya sarankan sebelum memberikan penjelasan kenceng kenceng, bekali diri terlebih dahulu dengan wawasan yang luas. Perbanyak baca koran. Atau tonton gosip petang. Atau baca text book kuliah. Atau nonton Indonesian Lawyer Club (Ahem). Jadi walaupun tetap menganggu, penjelasan yang diberikan bisa lebih bermutu, menambah kadar inteletualitas Anda di mata orang sekitar dan menambah pengetahuan orang – orang yang “nggak sengaja dengar”. Yah kecuali Anda emang nonton sama orang yang nggak tau kalau Pop Corn itu dari jagung, coba simpan penjelasan Anda untuk perjalanan pulang. 

O_o


3. Orang yang Ngemil Kentang Goreng atau Nachos.
Baunya bikin laper. Mengurangi kekhusyukan nonton. Titik.


4. Orang Orang Berjambul (Apapun Jenis Terowongannya), atau Berkonde, atau Bersuntiang yang Duduk Tegak. Sepanjang Film.
Kalau sial duduk di belakang orang-orang begini, nonton bioskop berasa nonton VCD bajakan. Ketutupan. Belum lagi kalau ada adegan seru dan jambul atau konde atau suntiangnya goyang goyang. Berasa nonton wayang kulit karena layar jadi penuh bayangan.
Oleh karena itu, untuk menghindari hal hal mengerikan seperti konde dan suntiang melayang dalam kegelapan karena emosi yang tak tertahankan, disarankan bagi orang yang terilhami untuk memakai jambul atau konde atau suntiang saat nonton bioskop, dan tidak berminat untuk menyandarkan punggungnya atau membenamkan tubuhnya dalam dalam ke kursi, agar duduk di kursi paling belakang, atau dengan sukarela duduk di tangga. Atau nonton dari samping bareng mbak mbak penjaga pintu masuk. Atau bareng operator proyektor. Atau nggak usah nonton aja sekalian. Nyusah nyusahin orang yang pengen cari hiburan aja.  Yayaya!


Ps : Walaupun tulisan ini tidak merujuk kepada pihak pihak yang saya kenal pribadi, akan tetapi tidak dipungkiri sedikit terilhami dari mas mas yang duduk di sebelah saya waktu nonton Django Unchained kemarin lusa. Si mas mas yang ngartiin semua ungkapan bahasa inggris yang ada di film itu. Seakan akan sebioskop nggak ada yang bisa baca subtitle :P

Kepadanya saya ucapkan : "Maapkan saya mas!"

1 comment

  1. kayaknya lo lahir emang buat menceritakan ke-absurd-an dunia deh tuuuuu...

    ReplyDelete