Ngantuk

Saya ini paling gampang mengantuk. Diam 10 detik tanpa berbuat apa-apa pasti saya langsung terbang ke alam mimpi. Apalagi saat kuliah, kalau suara dosen saya sepoi-sepoi ditambah angin semilir pasti saya langsung terlelap. Masalahnya kalau saya ngantuk tapi berusaha menahan ngantuk saya jadi suka melakukan hal-hal ajaib. Contohnya pernah waktu S1 saya sudah super mengantuk tapi masih harus membuat laporan, tanpa sadar saya malah menulis lirik lagu yang sedang saya dengarkan. Kemudian sering saat menemani pacar menyetir di jalan tol, dan merasa tidak sopan kalau tertidur, saya malah jadi berbicara hal-hal yang tidak nyambung misalnya : "aduh kasihan banget sih si amang, hampir punah". Insting melestarikan lingkungan saya memang kuat saudara-saudara.

Tapi kejadian paling aneh dan bikin malu saya alami suatu hari di kereta api. Duduk di sebelah mbak-mbak calon dokter, yang tampilannya kalem dan bersahaja. Kami mengobrol dengan cukup akrab. Si mbak-mbak bercerita kalau dia baru saja pulang Co As (co asisstant) di Rumah Sakit Jiwa. Lagi asyik mengobrol, penyakit ngantuk saya kumat. Jadilah saya tertidur tanpa pamit-pamit dengan si mbak-mbak dokter. Tidak lama kemudian saya tertawa. Tanpa sebab. Sambil tidur. Maksudnya saya sadar saya tertawa. Tapi saya juga sadar kalau saya sedang tidur dan si mbak-mbak dokter menatap saya dengan tatapan ngeri. Aneh banget gak sih?. Untung si mbak-mbak dokter tidak langsung memutuskan untuk mempraktekan ilmu yang didapat dari Co As untuk mendiagnosis saya gila. Hahah. Untung saat ini saya belum pernah tertawa sendiri di kelas. Bisa heboh nanti. Ck ck ck.

1 comment