Melati Mewangi

Malam-malam sekitar jam setengah 10, di ibukota negara tercinta, saya berniat naik taxi dari apartemen tempat tim kerja saya menginap ke tempat teman-teman saya berkumpul. Saat itu hujan gerimis, walaupun tidak mengundang, cukup bikin pusing kalau kelamaan kena kepala. Jadi saya minta panggilkan taxi sama satpam apartemen. Datanglah si Taxi. Karena satpamnya lihat saya sendirian, jadi saya dipanggilkan taxi yang terkenal paling aman di Jakarta. Tau sendirilah merek apa.

Saya pun segera naik, menyebutkan nama tujuan saya dan melajulah si taxi. Supirnya menawarkan saya berbagai macam alternatif jalan karena jalan-jalan utama di Jakarta saat itu macet. Bukan informasi baru sih tapi hari itu hari Jumat dan habis hujan jadi saya maklum mungkin memang lebih macet dari biasanya. Karena saya gak hapal-hapal amat sama jalan di Jakarta jadi saya iya iya aja lewat manapun. Perjalanan berlangsung damai dan tenteram, si sopir mengajak saya ngobrol sebentar tapi karena saya agak ngantuk dan menanggapi hanya dengan "iya" dan "tidak" saja jadi kemudian kami berdua diam.

Entah kenapa tiba tiba saya merasa diri saya agak-agak berbau tidak sedap, soalnya saya habis berkumpul dengan para programmer yang tidak bisa lepas dari rokok dan tidak ragu-ragu merokok di tempat ber-AC. Jadi saya memutuskan untuk mengoleskan sedikit wewangian ke baju saya. Biar bau rokoknya agak pudar. Untuk diketahui, parfum saya habis dan belum beli-beli lagi, jadi satu satunya wewangian yang saya punya adalah minyak wangi oles oleh-oleh nenek saya dari arab. Wanginya aroma bunga melati. Benar-benar bunga melati. Saya pun mengoles-oleskan wewangian itu ke baju dan leher saya. Setelah merasa bau rokok agak berkurang saya hentikan pekerjaan oles mengoles wewangian dan kembali menikmati pemandangan malam Jakarta. Taxi dipenuhi bau melati karena parfum yang saya pakai.

Sepanjang perjalanan beberapa kali saya memergoki bapak supir taxi melirik lirik ke arah saya dari kaca spion sambil komat-kamit. Saya tidak merasa itu aneh tapi lama-kelamaan Pak Supir jadi semakin ngebut. Untung jalanan kosong. Saya jadi agak takut sendiri kalo ngebut dan jalanan licin bisa bahaya. Jadi saya memutuskan untuk bilang ke pak supir buat agak pelan sedikit soalnya saya tidak buru-buru.


"Pak pelan-pelan saja jalannya, saya santai kok." kata saya sambil agak mencondongkan badan ke depan.
"Astagfirullahhaladzim, Allahuakbar!!" pekik pak supir tiba tiba.
"Astagfirullah!" pekik saya juga, soalnya saya pikir kami menabrak sesuatu, dan saya langsung menyiapkan diri menghadapi benturan. Tapi sampai berapa lama tidak ada benturan. Jalanan masih seperti biasa.

"Kenapa sih pak?" saya tanya pak supir setelah hilang kaget saya.
"Maaf neng, habis eneng tiba tiba bau melati..jadi saya pikir..saya pikir..." Pak supir tidak meneruskan ucapannya.
"Mikir apa pak?" tanya saya.
Pak supir tidak menjawab, diam seribu bahasa. Saya berpikir, apa yang bisa bikin supir taxi panik. Kayaknya saya bukan tampang pembunuh maniak. Lagian kenapa panik kalo cuma bau melati. Melati..hmmm...tiba-tiba saya mendapat ilham.
"Ooooo.... Bapak pikir saya...Hantu??" asli tidak pernah saya tertawa sekeras itu di taxi. Pak supir cuma senyum senyum sendiri, manahan malu.
Coba saya minta antar ke TPU Casablanca atau TPU Kalibata. Mungkin Bapak itu pingsan. Hahahahaha

7 comments

  1. GEBLEG! segera lah tuu beli parfum yang bener..

    ReplyDelete
  2. Hahaha. Tahu blog ini dari Batari, ternyata benar lucu-lucu semua isinya.

    Gua juga punya tuh parfum melati sebesar kapur tulis. Praktis.

    ReplyDelete
  3. @Batari dan Ikram :wow..wow..dibaca ama Batari dan Ikram...jadi malu... :">

    @ikram : Iya emang parfumnya segede kapur tulis...oleh-oleh sejuta umat dari arab... :D

    @Atiek : Iya tiek gue beli parfum kamboja ntar...biar tambah seram...hahahaha....

    ReplyDelete
  4. seharusnya loe ketawanya ambil ngikik ala susana, Tu... Yakin gw bapaknya pingsan. Sumpah kocak abis Tu!!

    ReplyDelete
  5. Restuuu...ini lucu banget
    lucu semua sih :))
    kangen gw jadinya sama lo

    ReplyDelete